Lactobacillus rhamnosus adalah bakteri yang pada awalnya dianggap sebagai subspesies L. casei , tetapi penelitian genetik kemudian ditemukan untuk menjadi spesies tersendiri . Beberapa strain L. rhamnosus yang digunakan sebagai probiotik . Spesies ini kadang-kadang digunakan dalam yoghurt dan produk susu lainnya . Beberapa penelitian telah dilakukan di dalam efek vivo . Sementara sering dianggap sebagai organisme menguntungkan , L. rhamnosus telah ditemukan untuk menjadi patogen pada kondisi tertentu.

Studi in vitro menggunakan Lactobacillus rhamnosus Rosell-11 telah menunjukkan kemampuannya untuk mematuhi sel epitel intestinal manusia, sehingga menghambat adhesi patogen ke epitel dan membantu pemberantasannya (Sherman et al., 2005), (Wallace et al., 2005) 2003). Berdasarkan penelitian ini, uji klinis manusia telah dilakukan untuk menggali lebih jauh potensinya untuk mengatasi gejala diare yang disebabkan oleh gangguan microbiota usus antibiotik, dan juga diare yang disebabkan oleh infeksi patogen oleh bakteri seperti Clostridium difficile.
Dalam satu percobaan standar emas, acak, double-blind dan placebo-terkontrol, 146 orang dewasa sehat diberikan Lactobacillus rhamnosus Rosell-11 bersama Lactobacillus acidophilus Rosell-52. Para peserta diberi antibiotik spektrum luas di samping suplemen probiotik selama satu minggu, dan kemudian probiotik dilanjutkan selama seminggu tambahan setelah perawatan antibiotik. Kelompok kontrol diberi suplemen plasebo bersamaan dengan antibiotik, menggunakan rejim yang sama. Hasil penelitian menyimpulkan bahwa kelompok yang memakai formula probiotik menderita gejala AAD secara statistik lebih sedikit waktu dibandingkan dengan kelompok kontrol (Evans et al., 2016).


2. Lactobacillus Acidophilus Rosell-52
Rosell-52 adalah strain acidophilus yang sangat terkenal. Strain ini terdaftar di 'Collection National de Culture de Microorganisms (CNCM) bergengsi di Institut Pasteur di Prancis, dan dinamai oleh laboratorium probiotik terkemuka, Institut Rosell, yang memproduksi strain dan telah melakukan pengujian ekstensif. Lactobacillus acidophilus Rosell-52 sangat sering diteliti bersama dengan Lactobacillus rhamnosus Rosell-11®, dan dalam kombinasi strain ini sering dikenal dengan nama 'Lacidofil®'

Lactobacillus acidophilus Rosell-52, juga dikenal sebagai Lactobacillus helveticus Rosell-52 adalah gram positif, homofermentative, fakultatif anaerob. Ini biasanya berupa batang berbentuk, regangan non-sporulasi yang cenderung membentuk pasangan atau rantai pendek. (Cocconcelli, 1997). Sebagai strain positif β-galaktosidase, ia bertindak seperti laktase dalam sistem pencernaan, dan karena itu dapat membantu mencerna laktosa.


Strain ini telah banyak digunakan di banyak bidang penelitian dan terbukti memiliki berbagai manfaat potensial untuk kesehatan gastrointestinal, termasuk efek anti-patogeniknya terhadap bakteri yang tidak diinginkan sepertiHelicobacter pylori dan Clostridium difficile. Dalam kombinasi dengan Lactobacillus rhamnosus Rosell-11, telah terbukti menjadi salah satu strain terbaik yang digunakan untuk Antibiotic-Associated Diarrhea (AAD), dengan kombinasi probiotik ini juga terbukti tahan terhadap efek merusak dari perawatan antibiotik. Rosell-52 juga telah ditampilkan dalam penelitian untuk mengeksplorasi efek probiotik di area kesehatan di luar sistem pencernaan, termasuk fungsi kekebalan tubuh dan masalah kesehatan mental. Juga menarik untuk dicatat bahwa sejumlah uji klinis yang menggunakan strain probiotik ini telah dilakukan pada anak kecil, menunjukkan keamanannya pada berbagai tahap kehidupan.